Pemasaran, lebih dari fungsi bisnis lainnya, berhubungan dengan pelanggan. Meskipun kami akan segera mengeksplorasi definisi pemasaran yang lebih terperinci, mungkin definisi paling sederhana adalah yang ini:

Pemasaran melibatkan pelanggan dan mengelola hubungan pelanggan yang menguntungkan. Tujuan ganda pemasaran adalah untuk menarik pelanggan baru dengan menjanjikan nilai superior dan untuk mempertahankan dan menumbuhkan pelanggan saat ini dengan memberikan nilai dan kepuasan.

Sebagai contoh, Nike meninggalkan para pesaingnya dalam debu dengan memenuhi janjinya untuk menginspirasi dan membantu atlet sehari-hari untuk “Lakukan saja.”

Amazon mendominasi pasar online dengan menciptakan pengalaman pembelian online kelas dunia yang membantu pelanggan untuk “menemukan dan menemukan apa pun yang mungkin ingin mereka beli secara online.

“Facebook telah menarik lebih dari 1,5 miliar pengguna web dan seluler aktif di seluruh dunia dengan membantu mereka” terhubung dan berbagi dengan orang-orang dalam kehidupan mereka.

“Dan Coca-Cola telah memperoleh 49 persen pangsa global yang mengesankan. dari pasar minuman berkarbonasi — lebih dari dua kali pangsa Pepsi — dengan memenuhi motto “Taste the Feeling” dengan produk-produk yang memberikan “kesenangan sederhana yang menjadikan momen sehari-hari lebih istimewa.”

Pemasaran yang baik sangat penting untuk keberhasilan setiap organisasi. Perusahaan non laba besar seperti Google, Target, Procter & Gamble, Coca-Cola, dan Microsoft menggunakan pemasaran. Tetapi begitu juga organisasi nirlaba, seperti perguruan tinggi, rumah sakit, museum, orkestra simfoni, dan bahkan gereja.

Anda sudah tahu banyak tentang pemasaran — semuanya ada di sekitar Anda. Pemasaran datang kepada Anda dalam bentuk tradisional lama yang baik:

Anda melihatnya dalam kelimpahan produk di pusat perbelanjaan terdekat dan iklan yang mengisi layar TV Anda, membumbui majalah Anda, atau mengisi kotak surat Anda.

Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, pemasar telah mengumpulkan sejumlah pendekatan pemasaran baru, mulai dari situs web imajinatif dan aplikasi ponsel cerdas hingga blog, video online, dan media sosial.

Pendekatan baru ini melakukan lebih dari sekadar meledakkan pesan kepada massa. Mereka menjangkau Anda secara langsung, pribadi, dan secara interaktif. Pemasar saat ini ingin menjadi bagian dari hidup Anda dan memperkaya pengalaman Anda dengan merek mereka.

Mereka ingin membantu Anda menghidupkan merek mereka. Di rumah, di sekolah, di mana Anda bekerja, dan di mana Anda bermain, Anda melihat pemasaran di hampir semua yang Anda lakukan.

Namun, ada banyak hal yang harus dipasarkan daripada memenuhi pandangan biasa konsumen. Di balik itu semua adalah jaringan besar orang, teknologi, dan kegiatan yang bersaing untuk perhatian dan pembelian Anda.

DEFENISI PEMASARAN

Apa itu pemasaran? Banyak orang menganggap pemasaran hanya sebagai penjualan dan iklan. Kita dibombardir setiap hari dengan iklan TV, katalog, spiels dari tenaga penjualan, dan penawaran online.

Namun, penjualan dan iklan hanyalah puncak dari gunung es pemasaran. Saat ini, pemasaran harus dipahami bukan dalam arti lama melakukan penjualan— “menceritakan dan menjual” —tetapi dalam pengertian baru memuaskan kebutuhan pelanggan.

Jika pemasar melibatkan konsumen secara efektif, memahami kebutuhan mereka, mengembangkan produk yang memberikan nilai pelanggan yang unggul, dan harga, mendistribusikan, dan mempromosikannya dengan baik, produk ini akan dijual dengan mudah.

Bahkan, menurut guru manajemen Peter Drucker, “Tujuan pemasaran adalah membuat penjualan menjadi tidak perlu.” Penjualan dan periklanan hanyalah bagian dari bauran pemasaran yang lebih besar — ​​seperangkat alat pemasaran yang bekerja bersama untuk melibatkan pelanggan, memuaskan kebutuhan pelanggan , dan membangun hubungan pelanggan.

Didefinisikan secara luas, pemasaran adalah proses sosial dan manajerial dimana individu dan organisasi memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penciptaan dan pertukaran nilai dengan orang lain.

Dalam konteks bisnis yang lebih sempit, pemasaran melibatkan membangun hubungan pertukaran yang menguntungkan dan bernilai dengan pelanggan. Karenanya, kami mendefinisikan pemasaran sebagai proses dimana perusahaan melibatkan pelanggan, membangun hubungan pelanggan yang kuat, dan menciptakan nilai pelanggan untuk mendapatkan nilai dari pelanggan sebagai imbalan.

PROSES PEMASARAN 

Gambar berikut menyajikan model proses pemasaran lima langkah sederhana untuk menciptakan dan menangkap nilai pelanggan. Dalam empat langkah pertama, perusahaan bekerja untuk memahami konsumen, menciptakan nilai pelanggan, dan membangun hubungan pelanggan yang kuat.

Pada langkah terakhir, perusahaan memetik hasil dari menciptakan nilai pelanggan yang unggul. Dengan menciptakan nilai bagi konsumen, mereka pada gilirannya menangkap nilai dari konsumen dalam bentuk penjualan, laba, dan ekuitas pelanggan jangka panjang.

The Marketing Process: Creating and Capturing Customer Value

Sumber:
Kotler, P. and G. Armstrong, 2018. Principle of Marketing, Pearson Education Limites, UK. pg 28-30


0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.